Renungan Hari Raya

Renungan Hari Raya

لَيْسَ الْعِيْدُ لِمَنْ لَبِسَ الْجَدِيْد، إِنَّمَا العِيْدُ لِمَنْ طَاعَتُهُ تَزِيْد.

لَيْسَ الْعِيْدُ لِمَنْ لَبِسَ الجدِيْد، اِنَّمَا الْعٍيْدُ لِمَنْ نَجَا يَوْمَ الْوَعٍيْد.

لَيْسَ الْعِيْدُ لِمَنْ فَرَشَ الْبٍسَاطَ، اِنَّمَا الْعِيْدُ لٍمَنْ عَبَرَ الصِّرَاط.

لَيْسَ الْعِيْدٌ لٍمَنْ حَازَ الدِّرْهَمَ وَالدِّيْنَار، إِنَّمَا الْعِيْدُ لِمَنْ أَطَاعً الْعًزٍيْزَ الْغَفَار.

“Hari raya Ied, bukan untuk orang yang memakai baju baru… Hari raya untuk dia yang ketaatannya tambah baru…”

“Hari raya bukan  untuk orang yang memakai baju baru… Hari raya untuk orang yang selamat di hari ancaman (berlaku)…”

“Hari raya bukan untuk orang yang bisa tidur di kasur empuk… Hari raya untuk orang yang selamat menempuh jembatan sirotu…”

“Hari raya bukan untuk orang yang menumpuk dirham dan dinar… Hari raya untuk orang yang taat kepada Alloh Yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun (al-Ghoffar)…”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *