Bersihkanlah Jiwamu

Bersihkanlah Jiwamu – membersihkan jiwanya dari akhlak rendah lagi hina dan mengikuti dengan setia ajaran yang diturunkan Alloh kepada Rosul-Nya.

Alloh Subhanahu wa Taala berfirman:

قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى (14) وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى (15)

“Sungguh beruntung/bahagia orang yang membersihkan jiwa, dan Dia ingat Tuhannya, lalu Dia Sholat”. (Qs. Al-Ala [87]: 14-15)

Ibnu Katsir rohimahulloh berkata:

يَقُولُ تَعَالَى: {قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى} أَيْ: طهَّر نَفْسَهُ مِنَ الْأَخْلَاقِ الرَّذِيلَةِ، وَتَابَعَ مَا أَنْزَلَ اللَّهُ عَلَى رَسُولِهِ، صَلَوَاتُ اللَّهِ وَسَلَامُهُ عَلَيْهِ، {وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى} أَيْ: أَقَامَ الصَّلَاةَ فِي أَوْقَاتِهَا؛ ابْتِغَاءَ رِضْوَانِ اللَّهِ وَطَاعَةً لِأَمْرِ اللَّهِ وَامْتِثَالًا لِشَرْعِ اللَّهِ.

Alloh Taala berfirman: (قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى) artinya: membersihkan jiwanya dari akhlak rendah lagi hina dan mengikuti dengan setia ajaran yang diturunkan Alloh kepada Rosul-Nya, sholawatulloh wa salamuhu ‘alaih(وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى) artinya mendirikan sholat tepat sesuai waktunya dengan mengharapkan keridoan Alloh, mentaati perintah-Nya dan menjunjung tinggi syariat-Nya”. (Tafsir Ibnu Katsir: 8/381)

Al-Qurthubi rohimahulloh berkata:

أَيْ مَنْ تَطَهَّرَ مِنَ الشِّرْكِ بِإِيمَانٍ، قَالَهُ ابْنُ عَبَّاسٍ وَعَطَاءٌ وَعِكْرِمَةُ. وَقَالَ الْحَسَنُ وَالرَّبِيعُ: مَنْ كَانَ عَمَلُهُ زَاكِيًا نَامِيًا. وَقَالَ مَعْمَرٌ عَنْ قَتَادَةَ: تَزَكَّى قَالَ بِعَمَلٍ صَالِحٍ. .. وَرُوِيَ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ وَابْنِ عُمَرَ: أَنَّ ذَلِكَ فِي صَدَقَةِ الْفِطْرِ، وَصَلَاةِ الْعِيدِ. وَكَذَلِكَ قَالَ أَبُو الْعَالِيَةِ، وَقَالَ: إِنَّ أَهْلَ الْمَدِينَةِ لَا يَرَوْنَ صَدَقَةً أَفْضَلَ مِنْهَا، وَمِنْ سِقَايَةِ الْمَاءِ. وَرَوَى كَثِيرُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ جَدِّهِ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي قَوْلِهِ تَعَالَى: قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى قَالَ: [أَخْرَجَ زَكَاةَ الْفِطْرِ [، وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى قَالَ: [صَلَاةُ الْعِيدِ [. ..وقيل: المراد بالآية زكاة الأموال كلها، قاله أَبُو الْأَحْوَصِ وَعَطَاءٌ. …وَقِيلَ: هِيَ زَكَاةُ الْأَعْمَالِ، لَا زَكَاةُ الْأَمْوَالِ، أَيْ تَطَهَّرَ فِي أَعْمَالِهِ مِنَ الرِّيَاءِ وَالتَّقْصِيرِ،

Yaitu: ‘orang yang menjauhkan diri dari syirik dengan beriman. Itulah yang dikatakan Ibnu ‘Abbas, ‘Atho dan Ikrimah. Al-Hasan dan ar-Robi berkata: Siapa saja yang amalnya bersih dan berkembang. Ma’mar berkata bahwa Qotadah berkata: tazakka artinya membersihkan diri dengan amal sholih. Diriwayatkan dari Abu Sa’ied al-Khudri dan Ibnu Umar rodiyallohu anhuma bahwa yang dimaksud adalah zakat fitrah dan sholat ‘ied. Demikian yang dikatakan oleh Abu al-‘Aliyah, dia berkata: Sesungguhnya ulama Madinah berpendapat tidak ada sedekah yang lebih utama dari zakat fitrah dan memberikan air minum. Katsir bin Abdulloh dari ayahnya dari kakeknya meriwayatkan bahwa Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam tentang firman Alloh (قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى)  bersabda: mengeluarkan zakat firtah. Sedangkan firman-Nya (وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى) yaitu sholat ‘ied. Pendapat lain mengatakan: yang dimaksud dalam ayat ini adalah zakat mal secara umum. Itulah yang dikatakan oleh al-Ahwash dan Atho. Pendapat lain mengatakan: Yaitu zakat amal, bukan zakat harta, hal ini berarti membersihkan amal-amalnya dari riya dan keteledoran”. (Tafsir Al-Qurthubi: 20/22)

Orang yang jiwanya bersih, maka amalnya bersih dan ikhlas. Bukti paling nyata terlihat adalah banyak sedekah dan menunaikan zakat dengan tuntas…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *